#56. Menjadi Muslim Eropa [Part I]

Hari ini, sebagaimana beberapa hari sebelumnya gue bangun jam 3 dini hari. Terlalu cepat memang, bahkan bisa dibilang cukup ‘prematur’ untuk bangun pagi di saat Eropa sedang musim dingin seperti sekarang ini. Shalat Shubuh aja baru ‘teng’ hampir jam 7 dan matahari baru menyingsring, eh menyingsing sekitar jam setengah sembilan. Jam tidur gue sekarang ini memang belum sepenuhnya merdeka dari ritme jam tidur Indonesia. Dikarenakan gue baru aja nyampe Barcelona beberapa hari lalu, setelah sebulan lebih gue menikmati liburan musim dingin (Winter Holiday) di Indonesia, haha..  gaya banget ya segala Winter Holiday!

Beberapa waktu lalu gue baru loncing blog baru, blognya ini. Ceritanya sih pengen nulis hal-hal yang lebih serius dan sedikit akademis gitu. Biar orang-orang tuh kalo nilai gue gak cuma dari fisik atau tampang gue doang! Tapi gue mau nunjukkin ke mereka kalo gue gak cuma modal fisik dan tampang tapi juga memiliki budi perkerti yang luhur, berakhlakul karimah serta memiliki intelegensia yang membahana! Please jangan mutah dulu, soalnya masih panjang, nanti aja sekalian, haha.. Tentunya sekalian latihan nulis thesis sih. Secara dunia per-thesis-an udah semakin tampak di depan mata. Jadi inget dulu, gue nulis skripsi pake bahasa Indonesia aja gue salah mulu, revisi mulu, dikoreksi lagi, revisi lagi, balik lagi, revisi lagi.. teruuussss… begitu dan begitu sampe Mpok Ati balik perawan! Nah lalu apa kabar thesis gue nanti? Harus nulis pake bahasa Inggris yang akademik pula? Yah.. tau sendiri lah kalo bahasa Inggris gue Totally-Completely-Entirely Sempurna tanpa cela, haha! Ah ya sudahlah.. mumpung masih lama mari kita latihan dari sekarang. Eniwei, ternyata gak gampang ya nulis serius, buat bikin satu artikel aja butuh waktu lama, beda banget sama nulis satu artikel di blog ini, cukup one-single-sitting aja bisa kelar, haha

Oia, jadi ngalor ngidul dan *sedikit curhat* gak jelas nih, maafkan saya! As you can read Guys, di postingan kali ini gue mau cerita tentang serba-serbi pengalaman gue menjadi seorang muslim di Eropa, khususnya di Spanyol, lebih khusus lagi di Barcelona, lebih khusus dari khususnya lagi di Kecamatan Cerdanyola bagian Ripollet tempat gue tinggal sekarang. Rencanya akan dibuat beberapa bagian, mungkin semacam Hexalogy supaya ngalahin Laskar Pelangi, karena terlalu panjang kalo dibuat satu postingan. Nanti kalian bete bacanya lalu bertanya “Ini artikel apa ‘Choki-choki?’ Panjaaaannnggg… nikmatnya” haha

Menjadi muslim di Eropa emang susah-susah gampang, banyak susahnya sih dari pada gampangnya. Sebagai minoritas tentunya untuk beribadah disini tidak semudah membalikan daun kelor, apalagi daun pintu. Kalo di tanah air masjid banyak bertebaran dimana-mana, begitu juga dengan musholla, yang seolah gak mau kalah, banyak bertaburan di mana-mana. Disini? Hemmm.. nemu masjid atau musholla adalah hal yang harus dirayakan 7 hari 7 malam, lebaayyy!

Lo patut bersyukur kalo kebetulan tinggal deket masjid atau di kampus lo ada masjid sehingga lo gak perlu cabut kuliah buat jumatan. Gue disini buat jumatan aja kudu naik kereta 45-60 menit belom lagi harus saingan supaya dapet tempat atau harus ikut jumatan shift kedua. Oia, jadi karena masjid di Barcelona itu masih berbentuk ruko (rumah toko) yang cukup sempit. Walhasil jumatan disini dibuat 2 shift. Sebenernya, setahu gue, muslim disini sudah menemukan calon tempat masjid mereka tapi karena terkendala perizinan, jadi masih belum jalan. Semoga umat muslim di Barcelona segera memiliki masjid yang memadai dan layak. Jadi keingetan kalo di Indonesia, misal ada spot kosong di shaf depan, bukannya berebut malah saling itsar, saling mempersilahkan orang lain untuk mengisi, hehe.. Walau sebenernya saling mendahulukan dalam perkara ibadah itu makruh ya.

Satu hal lain yang gue pelajari, pas wudhu jumatan gue perhatikan mereka sangat irit air, Maasyaa Alloh..takjub! Pertama kali gue jumatan di Masjid Thariq bin Ziyad, gue buka kran biasa ala-ala di Indonesia. Lalu gue sempet diperingatkan sama bapak-bapak sih pake bahasa Spanyol, tapi ya secara gue gak ngerti jadinya gue cuma nyengar-nyengir aja. Sampe akhirnya mungkin bapaknya putus asa dan pergi berlalu. Terus terang selama di Indonesia juga gue termasuk orang yang kalo wudhu tidak membuka kran jor-joran, karena kan kata Ustadz  gak boleh mubazir. Tapi disini ya tetep harus lebih irit lagi, selain mubazir ya karena mungkin bayar air disini mahal.

Untuk shalat fardhu, tantangannya palingan masih suka bingung bin linglung buat menentukan kapan waktu shalat. Waktu shalat yang terus berubah seiring berubahnya musim kadang sukan bikin galau apakah sudah masuk waktu shalat atau belum? Kalo digambarkan grafik perubahan waktu shalat itu seperti grafik sinus-cosinus, hahha.. Males banget ya ngebayanginnya! Dia akan mencapai puncak tertingginya di musim panas dan terendahnya di musim dingin. Pas puncak musim panas maghrib itu bisa jadi baru masuk sekitaran jam 9 sore (malam) lalu waktunya terus berubah semakin awal sampai nanti puncaknya dimusim dingin, dimana waktu maghrib bisa dimulai hampir jam 5 sore. Tapi untunglah sekarang udah ada banyak aplikasi android yang membuat hidup kita lebih berwarna dan ceria. Mau tau kapan waktu shalat, arah kiblat, lokasi masjid atau yang lainnya? Kini semudah menggerakan jari, ingat jari sendiri ya jangan jari orang lain!

[Bersambung, insyaaAlloh]

__________________
P.S : Featured Picture taken from http://www.pinterest.com

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s