#54. Merawat Cinta Sejak Malam Pertama.

“Mencintai mu, laksana mencicipi manisnya Nirwana”

Selamat Pagi Sayang!

12 : 48 AM

***

Para cowok jomblo dikelas gue, jumat lalu pada mau hang-out bareng. Mereka pada mau makan-makan, entahlah mungkin mau meratapi kejombloannya secara berjamaah biar lebih syahdu  di resto, sekaligus (katanya) mau bikin birthday party buat salah satu teman dikelas, Clement.

“Hi Irwan, you can join us tonight!” Ajak Ben, salah satu temen dekat gue dikelas. Dia dari Ghana, anaknya kadang lucu dan expresif banget kalo cerita. Pernah suatu ketika dia cerita terjebak di mesin entry kereta sendirian dan bingung mau minta tolong ke siapa sambil berkaca-kaca kaya orang mau nangis, haha.. Somehow, gue belum bisa move-on sama tragedy itu, kalo inget bagaimana dia cerita dengan berkaca-kaca, bukannya ikt sedih malah jadi pengen ketawa sendiri.

“Yes, Irwan!” Timpal si Arab-Prancis, Bilal yang badannya paling bongsor dikelas dan suaranya ngebas dan berat, tapi gak seberat beban hidup gue tentunya, hehe

“Yes of course, I’ll come in coz I have no girl friend but I already have a wife and a couple of children. Is that a matter? haha” jawab gue sambil nyengir kuda.

“Wooww? I can’t believe that? You are married Irwan?” Sontak Bilal kaget, anak-anak sekitaran yang awalnya lagi asik sendiri-sendiri pada noleh. Sedangkan Ben yang udah tau kalo udah nikah cuma senyum. Bahkan seriously Ben pengen dicariin istri orang Indonesia katanya pas dia liat istri gue cantik banget. Ayo siapa yang mau gue kenalin 😛

* * *

Well udah beberapa bulan ini gue menjalani Long-Distance Marriage (LDM), karena sekarang istri gue masih di Indonesia. Doi gue suruh kerja, nyari duit yang banyak supaya hidup gue terjamin, haha.. enggak deng! Ya masih on progress, mohon doanya semoga izin cutinya tembus dan dipermudah segalanya. Bisa cepet-cepet membersamai gue disini, aamiinn..

Gue nikah tanggal 12 Rabiul Awal bertepatan dengan 15 Februari 2011, gue inget banget soalnya gue yang pilih sendiri haha.. Gue pilih karena waktu itu tanggal merah Maulid Nabi. Tanggal ini gue ambil pertama karena gue berharap pernikahan gue adalah salah satu upaya gue dalam mengikuti sunnah rosul. Jadi kalo dipikir-pikir pas aja gitu ‘merayakan maulid nabi’ dengan menjalankan sunnahnya yaitu menikah. Gimana? filosopis banget kan alasan gue. Alasan yang kedua karena tanggal merah jadi temen-temen deket gue bisa dateng, horee!

Sekarang ini udah jam 01.30 AM malam, tiba-tiba entah kenapa gue pengen nulis tentang pernikahan. Mungkin karena barusan gue mengirim pesan di WA ke istri, sebait kata yang sejak 5 tahun terakhir sering gue ucapkan. Gak selalu sih, cuma sering aja pada moment-moment tertentu gue berbisik ke dia, yaitu :

“Mencintai mu laksana mencicipi manisnya nirwana”

Gimana? sedikit terdengar menjijikan memang apalagi kalau diulang-ulang, haha Makannya dulu kalo gue bilang gitu ke dia, dibalas “Ngomong itu mulu, kaya gak ada yang lain”. Gue jawab aja “Itu kan ciri khas ku May!”

Tapi kalo lagi LDM, kata-kata yang dulu sangat menjijikan dan memuakkan sekali pun beda rasanya, haha.. Lalu setelah baca pesan gue barusan dia menjawab :

“#$&/@*(&^//57^#^#/@*!*^/$!;?;:’$@^2683&#;#;^#^#*/”
[ Sorry, rahasia ya, haha..! ]

***

Pasti kalian pikir kalo gue adalah orang yang romantis. Iya kan? Ngaku aja deh! Iya kan? Kan? Kan? Kan? Bener kan? Please dong… iya kan? Gue mohon.. iya kan!

Gue sebenernya bukan typical orang yang romantis, gue bahkan termasuk orang yang cuek-bebek bahkan bisa dibilang gak peka sama sekali. Tapi gue sebenernya lebih ke spontanous, sering melakukan hal-hal yang tak terduga, unpredictable bahkan kadang berprilaku aneh dan ganjil. Dan hal-hal yang spontan tapi manis itu menurut gue sangat perlu guna menjaga keharmonisan rumah tangga agar tetap hangat, membara dan HOT, seperti pengantin baru syelaluu..lalalaaa…!

Gak usah jadi suami romantis yang kerjanya saban hari nyiapin air kembang tujuh rupa buat istrinya mandi, kecuali kalo lo nikah sama dukun. Buat gue dengan memberikan kejutan-kejutan kecil buat pasangan, gak usah mahal yang penting berkesan. Seperti tiba-tiba melakukan hal-hal yang sebelumnya gak pernah dilakuin  atau mentransfer uang 100 juta secara tiba-tiba ke rekeningnya, heemmm.. kalo yang ini pasti bikin dia makin cinta deh haha!

Waktu gue nikah, salah satu pesan Bang Apri, guru spiritual gue. Sorry ya, emangnya artis aja yang punya guru spiritual, haha.. Beliau berpesan di khutbah pernikahan gue. Nah pesannya akan gue bahas diakhir ya. Sabar ya sabar, orang sabar rejeki lancar, wajar bersinar, mata berbinar karena buang air besar lancar, Bye Sembelit!

Selanjutnya gue mau bahas masalah malam pertama gue. Percaya atau enggak, pas malam pertama kami malah berdiskusi alot tentang apa nama panggilan yang cocok buat kami berdua. Penting banget ya? Weish.. ini penting banget dalam membina rumah tangga yang Sakenah Mawaddah wa Rohmah, haha Kita diskusi nyari nama panggilang yang unik, asyik dan menggelitik tapi tetap terdengar manja, seperti manis manja group! #ApaanSih!

Kenapa pas malam pertama? Karena hal ini sudah gue pikirkan ketika gue SMA. duh ketauan deh, sejak SMA gue udah ngebet pengen nikah, haha Jadi ceritanya setelah gue nonton film biografi Ust. Rahmat Abdullah gue mulai memikirkan nama panggilan buat my future-wife! Di film itu Ust Rahmat punya istri namanya Sumarni tapi dia punya panggilan sayang buat istrinya yaitu “Nay”. “Nay” ini berasal dari kata Sumar-ni (ejahan Inggris jadinya Sumarnay). Dengan nada yang lemah lembut, seneng aja dengernya, enak!

Nay.. abie pulang!
Nay.. masak apa hari ini?
Nay.. sudah benerin genteng belom?” #Loh!

Beberapa nama panggilan sempet masuk nominasi sampai akhirnya Abay dan Umay lah yang terpilih. Abay berasal dari kata Abi (ejahan Inggris-Lebay jadinya Abay) begitu juga dengan Umay yang berasal dari kata Umi. Itulah sejarah kenapa kami saling memanggil May dan Bay!

Dan kebiasaan ketiga, ini gue dapet dari Bang Apri, doi bilang kalau ada kebiasaan yang dia terapin di rumah tangganya yaitu kalau mau ngasih sesuatu either oleh-oleh atau uang buat orang tua harus dituker. Jadi kalau mau ngasih sesuatu buat orang tua gue, istri yang ngasihin. Nah kalo mau ngasih uang buat mertua maka gue yang ngasihin. Konsepnya sih, cuma kadang istri gue suka malu katanya, maklumlah namanya juga anak gadis, gadis beranak dua. Lohh..!

Udah dulu kali ya, udah makin ngatuk soalnya. Oia sekali lagi, ini bukannya tips ya.. soalnya kalo tips itu kesannya diberikan oleh pasangan yang sudah menikah selama ratusan tahun kepada pasangan yang baru menikah. Lah gue? nikah aja baru seumur jengkol (bosen jagung mulu ah!). Tapi lebih ke share berbagi cerita bagaimana usaha gue membangun dan memupuk cinta dalam rumah tangga, ahay! Atau bisa juga cuma iseng aja ketak-ketik sebelom tidur sambil mikirin anak-istri yang jauh dimata ditambah udah gak sabar untuk ketemu (insyaAlloh) libur winter ini, asyik!

PS : Mudah-mudahan yang lagi jomblo kata temen gue segera dapet jodoh (dari pada bikin pesta jomblo mulu :P) dan yang lagi pacaran segera menghalalkan pacarnya, uhuk..!

Many Loves from Barcelona!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s