#51. BL : Sisi Lain Barcelona!

Siang itu gue sedikit 5L : Lemah, Letih, Lesu, Lunglay dan Letoy, kenapa? karena gue belom makan siang, huhu.. FYI, jam makan disini agak beda sama di Indonesia. Disini orang-orang jamak pada baru mulai makan jam 2 siang dan makan malam jam 10 an kayanya. Walhasil, perut gue yang masih Indonesia banget ini, jam 2 atau jam 3 ya udah meraung-raung, cacing-cacing diperut gue udah pada demo bawa-bawa spanduk dan bakar ban bekas segala, anarkis! Apalagi kalo bangun kesiangan dan gak sempet bikin sarapan, terus sepanjang pagi sampe siang belajar Mathematical Economics, beuh.. bisa sarap otak gue 😀

Jadi ceritanya abis kuliah sesi 1 yang memusingkan itu gue langsung cuss aja jalan menuju International Welcome Point (IWP) Office kampus gue yang kebetulan terletak gak jauh dari gedung fakultas. Kepala gue masih ngepul, berasa berasap karena abis duduk manis dengerin bule ngoceh sambil nyorat-nyoret papan tulis selama 2 jam didepan kelas. Kadang gue heran sendiri, adaa.. aja yang diomongin nih bule, heran gue! hehe #MuridDurhaka

Anyway, IWP itu sejenis representatif officenya UAB buat menangani hal-hal terkait mahasiswa international, kaya izin tinggal, perpindahan kampus, pengurusan TIE/NIE sejenis KTP buat orang asing dan tetek-bengek lainnya.

“Holla, what can I do?” Sapa Mbak Martha, orangnya baik, murah senyum dan cantik. Uhuk.. uhuukkk tapi tetep cantikan kamu ko sayang! Iya kamu.. kamu, yang dulu pas Ta’aruf cantiknya lebay banget, manis pake gamis merah maroon. Sampe aku bingun loh, ini calon istri gue apa personil Maroon 5? Hehe.. #TakutIstriBaca

“Gini loh Mbakyu, saya perlu surat izin membawa keluarga dari kampus” Jawab gue, tentunya dengan bahasa Inggris yang lancar, sempurna dan paripurna dong! Bahkan saking lancarnya kadang orang Inggris aja minder kalo ngobrol sama gue, haha

“What does it for? Of course you can bring your family here, you do not need our permit to bring your family. It is general common!” Jawab Si Mbak Marta ini.

Lalu gue jelasin deh kalo gue perlu itu surat supaya dapet tunjangan keluarga (Family Allowances) dari LPDP. Dimana salah satu persyaratannya adalah universitas tempat gue kuliah memperbolehkan mahasiswanya membawa keluarganya secara tertulis.

“Hmm.. okey, I will let you know by email once I know which departement of university that could give you the letter” pungkas Mbak Martha.

Lalu temennya Mbak Marta, sudah tua tapi baik hati, one day gue ceritain kebaikannya insyaAlloh. Kita panggil Mbok Mercè tanya ke gue “You already have a family Irwan?”

“Iya Mbok, saya udah nikah dan punya anak 2 malah”

“Woowww! How old are you?” Tanya Mbok Merce yang tampak keheranan. Halah palingan dia ngira gue umur 22 tahun kaya temen-temen gue dikelas.

“I am 29 years old” Jawab gue, weeww ternyata gue gak beda jauh sama Vicky Prasetyo. Haha

“29 years old? Wooww.. I think you are 22 or 24. And you already married, oh poor you!” Waduh ko “Poor you” sih dalam hati. Ah sabodo amat deh ya. Gue gak mau panjang lebar, gue lempar aja senyuman terbaik gue “Cling!”, lalu cabut setelah urusan gue kelar.

Di Spanyol memang jarang banget ada orang yang nikah muda kaya gue atau kaya kembaran gue Alvin Faiz yang juga kemarin abis nikah muda juga.

00122033
Iya kenapa Kaka, panggil-panggil saya? Ada yang bisa saya rukhiyah? #Loh

Statistically, gue gak tau persisnya berapa rata-rata usia pernikahan pertama orang Spanyol. Tapi, dari info yang pernah gue denger sih konon kabarnya kebanyakan mereka pada nikah usia 35 – 40 keatas. Disini pernikahan bukanlah sesuatu yang penting, atau at least tidak sepenting kaya di Indonesia. Walaupun mayoritas beragama Katholik, banyak gereja bagus disetiap tempat, megah dan mewah disini tapi orang-orang disini tidak terlalu religius dan lebih cenderung liberal. Buat kebanyakan orang Spanyol pernikahan kan harus komitment, mumpung masih muda ngapain berkomitmen. Kalo cuma mau ‘seneng-seneng’ mah gak usah nikah.

Pergaulan disini sebagaimana negara barat pada umumnya emang relatif bebas, dengan trend yang juga semakin bebas juga, walaupun sebenernya hal itu balik ke individu masing-masing juga sih. Ibu kostnya temen gue pernah bilang kalo jaman dulu, ketika dia masih muda, hampir gak ada pasangan muda-mudi yang ciuman ‘HOT’ di tempat umum dan mabuk-mabukan atau party sampe pagi, enggak kaya sekarang. Dan katanya kondisi sekarang semakin parah.

Mungkin bener soalnya gue sendiri di hari pertama gue menginjakkan kaki disini aja gue ngeliat cewek sama cewek ciuman. Iya beneran, awalnya gue sambil bengong nungguin bapak kos gue di taman bawah, liat 2 cewek umur belasan lagi bercengkarama. Burung kali ah.. bercengrama! Cute banget deh liatnya.. gue pikir wah pasti sahabatan deket nih, soalnya mereka berdua tuh kaya kepompong! Apaan sih, bercanda.. pegangan tangan tapiii… ko.. loh.. lohh… malah ciuman?! Lalu terus dilain waktu pas naik kereta liat cowok sama cowok juga sama, mereka duduk didepan gue. Ngobrol biasa kayanya.. tapi pas kereta berhenti di salah satu stasiun mereka pamitan satu sama lain lalu ciuman juga, waduuhhh! Mungkin pas abis ciuman gitu cowok yang mau turun bilang “Bye.. Nek!”

Seketika itu, somehow gue jadi Tarno ya, eh parno. Enggak tau ya, gue jadi takut aja dan bawaannya serba curiga, kalo-kalo pas jalan ada cowok kekar bermata lentik menerkam gue dari belakang. Apalagi konon kabarnya orang asia yang berkulit cokelat nan eksotis cukup digemari disini. What, digemari? Serem ya kaya makanan aja, hehe Yah.. pokoknya abis liat kejadian itu pikiran gue jadi gampang su’udzhan sama orang.

Akibat pengaruh tingkat parno gue yang tinggi, gue selalu mengunci kamar gue dari dalam selama beberapa hari. Kenapa? Karena gue sempat berpikir bapak kos gue Gay! Maaf ya Pak Perèz gue dah Su’udzon, hehe.. Pedahal kan dari namanya gue seharusnya nyadar kalo dia itu mantan suaminya Julia Perez, hehe..

0000399035
Udah ah, jangan bahas mantan gue. Mau move on dulu 🙂

Jadi ceritanya gue curiga soalnya doi walau udah tuir tapi suka pake warna mencolok mata, ngjreng! bahkan pernah pake warna shocking Pink yang sempet bikin gue shock, plus dia tinggal sendiri dirumah, gak ada istrinya, gak ada anaknya. Sampe akhirnya setelah beberapa hari gue disitu suka ada cewek tua, kita panggil saja nenek, yang suka dateng ke rumah. Awalnya gue pikir istrinya kali cuma beda rumah atau punya rumah banyak, soalnya nih nenek biasa masak, nonton TV, masuk kamar tidur selayaknya istrinya.

Lalu one day gue bincang-bincang sore santai nan renyah gitu sama bapak kos pake bahasa spanyol tentunya ditemani Google Translate, makasih ya penemu Google Translate! Kebayang dong repotnya perbincangan kami saat itu, soalnya doi gak bisa bahasa Inggris dan bahasa Spanyol gue masih acak-kadut! Kata bapak kos gue si nenek ini bukan istrinya. What? Iya dia itu bukan istrinya. Istrinya doi udah meninggal 2 tahun yang lalu, sambil nunjukkin photo mendiyang istrinya. Lalu doi juga cerita anaknya 2 cewek semua dan gak penah dateng ke rumah.

Lalu siapa nenek tua yang sering datang itu? saudaranya? pembantunya? atau siapa? Ternyata dia itu adalah pasangan tinggal bersama, tanpa menikah alias Kumpul Kebo! Iya, mereka gak nikah tapi selayaknya suami istri gitu dan disini hal kaya gitu tuh legal, diperbolehkan, RESMI..! Nah loh, parah ya. Sekarang di Indonesia lagi gembar-gembor selain masalah LGBT kemarin, juga masalah nikah beda agama. Bukan gak mungkin nanti para penikmat perzinahan pada nuntut pengen diperbolehkan tinggal bersama secara legal. Naudzubillahi min dzalik!

Makannya pas kalo ditanya, enak gak Wan tinggal diluar negeri? Gue jawab ada enaknya ada enggaknya. Disini emang maju, kotanya bagus dan indah, mungkin karena baru aja kali ya, nanti kelamaan juga bosen. Transportasi enak, nyaman, on time gak kaya di Indonesia apalagi di Jakarta yang makin hari makin muaceettt! Tapi disini buat muslim ibadah agak susah, jarang masjid, gak ada adzan, makanan halal juga lumayan gak gampang. Jadi merurut gue pribadi, walaupun maju secara peradaban material tapi secara peradaban secara moral enggak. Maaf sebelumnya, walaupun mungkin Spanyol negara mayoritas Katholik tapi mereka lebih cenderung liberal dari pada berpegang pada ajaran katholiknya, karena setahu gue agama Katolik juga mengharamkan perzinahan dan LGBT. Tapi toh disini lumrah aja.

Jadi tinggal disini, sebagai muslim, ya kudu survive! Beberapa temen gue dari negara lain ada juga yang muslim, keturunan arab gitu. Ada yang dari Polandia, Prancis dan Kazakhstan, tapi ya gitu mereka muslim tapi mereka biasa minum alkohol atau makan makanan gak halal dan pergaulannya juga udah bebas. Makannya bener banget kalao mau melihat Islam jangan dilihat dari muslim jaman sekarang, yang pada umumnya udah jauh banget dari kemurnian baik aqidah maupun akhlak islami.

Gue selalu wanti-wanti sama diri sendiri supaya jangan jadi seorang muslim yang larut dengan keadaan disini sehingga lama kelamaan gak bisa dibedakan lagi mana seorang muslim mana yang bukan. Hiduplah disini secara harmoni, muamalah dan bersosialisasi dengan baik tapi tanpa meninggalkan identitas kita sebagai seorang muslim yang baik. Ibarat ikan di lautan, dia tetap segar (dagingnya gak ikutan asin maksudnya) walau seluruh air disekitarnya asin. Kenapa karena ikan itu hidup! Ibarat ikan, maka supaya kita gak ikut larut maka kita harus hidup juga, apanya? hati kita, iman kita, rukhiyah kita harus hidup! Bagaimana supaya tetap hidup? ya diberikan haq-nya berupa ibadah, agar kita dengan Sang Pencipta selalu berusaha dekat, karena cobaan disini begitu berat sejatinya ajarannya harus semakin dipegang erat.

Salam hangat dari Barcelona yang udah mulai dingin dan ujan melulu!

Hasta Luego 🙂

Advertisements

2 thoughts on “#51. BL : Sisi Lain Barcelona!

  1. Ih gw kemana aja ya kak ir1, baru tahu kalau abg gw yg cetar ini udah menginjakkan kakinya di negeri antah berantah.. apa ini efek dri kerjaan? Oh bps.. atau karena gw masih baby di dunia kerja..

    Thanks ka ir1, gw baca tuh dri tulisannya dri Sept 2015 sampe yg ini meski diloncat2 soalnya byak yg gak perlu dibaca #bukangakpenting
    Hahah

    Selamat ya kak, semoga saya bisa nyusul secepatnya. Aamiin.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s