#47. Spain Visa Fighting!

Hey It’s officially granted!

Alhamdulillah it’s finally granted! Rasanya pengen banget jingkrak-jingkrak, guling-guling dari kamar tidur ke ruang tamu. Tapi, ah gak enak soalnya lagi ada mertua yang nginep di rumah, hahaha.. Jadi gue harus mempertahankan citra baik gue sebagai menantu yang elegan, santun dan kharsmatik!

Guyrls, gue lagi senaannggg mendarah-daging dunia-akhirat soalnya barusan banget gue ditelepon kedutaan Spanyol kalo visa gue udah di authorized dan bisa diambil Jumat depan! Fyuhh lega banget gue, berasa lagi gogoleran diatas lapangan bola, akhirnya apa yang gue khawatirkan selama beberapa hari ini gak kejadian. Kekhawatiran yang sempat menggores kesyahduan dan kehidmatan hidup ku, ceileehh..! Franky speaking, beberapa hari ini gue agak sedikit worries takut visa gue telat atau paling buruknya DITOLAK! Sedangkan tiket pesawat gue udah terlanjur di issued untuk keberangkatan gue nanti. Tapi syukur Alhamdulillah, atas berkat rahmat Allah Subhanahu wa ta’ala akhirnya visa gue terbit juga dalam tempo yang sesingkat-singkatnya, 4 hari kerja aja!

Lesson learned : Kalo apply visa (khususnya visa spanyol) jangan beli tiket dulu. Booking aja dulu (jangan di issued). Nanti kalo sudah fix visanya dikabulkan baru beli.

 

Apply Spain Visa!

Perjuangan apply visa yang maha-ribeuuddd ini akhirnya terbayar sudah, kontan Cuy gak pake nyicil..! Well jadi inget perjuangan bikin visa kemarin. Dimana gue harus bolak-balik-buluk! Iya, beneran gue harus bolak-balik sampe buluk. Kulit gue yang udah exotic dari lahir turn to be literally “Gosong” karena kebanyakan kejemur sinar matahari Jakarta yang gak bersahabat. Selama itu gue juga harus naik turun bis dan transit, gonta-ganti ojek seraya bilang “Cepetan ya Bang, saya ngejar waktu, keburu telat!” dan tentunya I did spend a lot of money for that!

So, buat kalian yang mau ke Spanyol, entah buat belajar, kerja atau liburan, supaya gak perlu mengalami kejadian yang sama kaya gue. Gue dedikasikan pengalaman bikin visa ini special buat kalian. Check it Broot!

Lesson learned : Pakailah lotion dengan UV protection, bawa payung atau pake baju serba panjang plus cadar 😀

 

Phase #1 Bikin SKCK.

Jauh-jauh hari sebelum pergi ke Jakarta buat translate dan legalisir aneka macam dokumen di Jakarta, gue udah mulai nyicil pernak-pernik persyaratan buat daftar visa spanyol. Kebetulan yang mau gue daftar adalah Visa pelajar dan gue akan tinggal disana lebih dari 180 hari, so persyaratannya lebih ribed dibanding visa turis yang tinggal kurang dari 90 hari. Buat visa pelajar ini dia persyaratannya :

1. Letter of Acceptance (LoA) atau surat penerimaan dari salah satu universitas di Spanyol. Ini pake bahasa Spanyol ya, jangan Inggris apalagi pake bahasa Kalbunya Titi DJ, GAK BOLEH! Jadi kalo lo udah diterima di Universitas di Spanyol, minta LoA yang berbahasa Spanyol.

2. Bukti Pembayaran SPP. Btw, ini gak wajib sih, cuma pendudkung aja. Secara gue udah dibayarin sama LPDP, maka ya gue lampirin aja. Tapi buat kalian yang self-funding, gak usah aja dulu.

3. Surat Kontrak Tempat Tinggal. Make sure, nanti kalian di Spanyol gak jadi gelandangan baru, makannya kedutaan minta kepastian kalian nanti tinggal dimana. Kalo gue kemarin pesen on-line di Uniplaces.com. Selain itu bisa juga pesen ke Idealista, Airbnb atau sejenisnya.

4. Jaminan Keuangan. Nah buat kalian penerima besiswa bisa melampirkan Letter of Guarantee (LoG), yang ngejelasin bahwa keuangan kalian dijamin sama pemberi beasiswa. LoG juga bisa digantikan dengan photo copy rekening tabungan ya.. ingat tabungan, bukan rekening listrik yang menjelaskan ketersediaan dana yang cukup buat kalian hidup disana.

5. Police Record alias SKCK dari Mabes Polri. Nah ini nih yang agak ribet apalagi buat kalian yang hidup jauh dari Ibu Kota. Buat bikin SKCK ini gue harus membuat Surat Pengantar SKCK dari Polsek di kecamatan gue. Dengan berbekal surat pengantar tersebut gue bikin SKCK di Polres. Selesai? enggak! Dengan berbekal SKCK Polres, gue baru bisa bikin SKCK Polda, baru deh setelah itu gue baru bikin SKCK di Mabes Polri. INGAT, SKCK yang diterima di Kedutaan cuma SKCK dari Mobes Polri bukan selainnya, walaupun konon katanya SKCK dari Polda sudah mencukupi.

6. Surat Keterangan Sehat. Alhamdulillahnya, kedutaan gak saklek harus rumah sakit ini atau itu, atau rumah sakit yang kaya begini atau begitu. Surat keterangan sehat ini bisa lo bikin di RSUD terdekat, asalkan pake bahasa Spanyol, hehe..

7. Formulir pendaftaran 2 rangkap.

8. Photo 3×4 latar putih, ekspresi biasa, gak usah lebay dan alay! Pokoknya sesuai standar photo visa.

9. Paspor yang masih berlaku minimal 6 bulan dan photo copyannya.

10. Fotocopy Kartu Keluarga dan KTP

11. Ijazah yang telah dilegalisir oleh Kemenhumham, Kemenlu dan Kedubes.

12. Asuransi perjalanan dan kesehatan.

13. Tiket pesawat, ini optional juga.

Nah dari sekian banyak itu, udah gue cicil di rumah sebelum gue ke Jakarta. Make sure kalo semua lengkap ya Guyrls, kalo gak lengkap bisa-bisa ditolak!

Setelah landing dengan smooth di Bandara International Soekarna-Hatta, gue langsung cuusss menuju Mabes Polri. Dari bandara gue langsung beli tiket damri yang ke arah Blok M dan bayar Rp. 40.000, turun di Semanggi lalu jalan, nyebrang ke arah Mabes. Sebenernya Gedung Mabes Polri itu cukup familiar buat gue, terutama pas jaman-jaman SMA apa kuliah gitu, gue sering naik bis ke GBK. Apakah buat hunting buku murah-meriah-merakyat di Islamic Book Fair, Munashoroh Palestine atau acara kumpul-kumpul bareng temen lainnya. Makannya pas turun dari Damri gue yakin aja gitu, secara gue masih inget bentuk bangunannya. Tapi ternyata gue salah, bukan salah gedung sih, tapi salah pintu masuk. Gue pikir masuknya lewat gerbang depan yang megah itu, sebagaimana sering gue liat kalo naik bis. Tapi ternyata dibagian belakang, which is gue harus jalan keliling itu komplek perkantoran yang luasnya kaya lapangan sepak bola!

Setelah menemukan pintu belakang akhirnya gue bisa masuk area perkantoran Mabes Polri. Lalu gue Tanya salah satu polisi yang jaga di pos, “Pak kalo bikin SKCK diamana?” Tanya gue sambil terengos-engos, gila abis jalan kaki keliling lapangan sepak bola siang-siang Cuy! “Wah lumayan jauh Mas, jalan kaki lagi. Mas lurus terus sampai ketemu Masjid, lalu belok kiri” jawab bapaknya, yang kayanya iba gitu liat gue keringetan. “Oh, iya makasih Pak!” jawab gue singkat dan langsung meluncur (tapi pake sandal) ke TKP.

Akhirnya dengan terengos-engos dan terpogoh-pogoh gue masuk ke tempat pembuatan SKCK. Gue liat tertempel di dinding persyaratan pembuatan SKCK. Loh ada surat pengantar RT/RW segala? Mampus gue, mana gua gak bawa lagi? Aduh gimana ini, masa gue harus balik ke Majene lagi? Kalo gue minta tolong dibuatin terus dikirim kesini, bakalan lama lagi! Boleh gak ya tanpa surat pengantar? Kalo gak boleh gimana? Apa gue harus acting, pura-pura kesurupan dan ngamuk minta dibuatin SKCK? Perasaan gue, campur aduk pokoknya, teringat pas bikin SKCK di Polda Sulselbar yang saklek, dan memang harus begitu sih. Dan pastinya di Mabes juga saklek, bahkan bisa jadi lebih.

Lalu gue bilang deh ke petugasnya “Pak saya gak bawa surat pengantar RT/RW, cuma bawa SKCK dari Polda Sulselbar di Makassar” reaksi gue pas liat persyaratan bikin SKCK di Mabes Polri.

“Emang Masnya mau buat SKCK untuk apa?” Tanya petugasnya.

“Buat perayaratan visa!”,

“Oh kalo SKCK buat visa bukan disini, tapi Mabes Polri yang di Patimura dekat Masjid Al Azhar”

Waduh?!&%#@& [Selamat, anda salah alamat!]

Lesson Learned : Buat SKCK untuk Visa bukan di Mabes Polri yang deket Semanggi ya, tapi di Mabes Polri yang dekat Masjid Al Azhar.

Dengan kondisi kaki yang udah mau rontok, gue keluar gedung menuju halte nunggu Bus P6 yang ke arah Masjid Al Azhar. Nunggu beberapa menit, gak nongol-nongol. Sekonyong-konyong ada abang-abang yang nawarin “Ojek Pak?”

Gak pake lama gue jawab “Boleh Pak, ke Mabes Polri yg di Al Azhar. Berapa?”

“25 rebu aja Mas!”

“20 ya Bang?” Tawar gue.

“Ya udah naik dah!”

Alhamdulillah lumayanlah, kaki gue rebahan dikit di motor setelah over dosis jalan kaki, gempor!

Gak nyampe 15 menit, setelah melewati jalan tikus, curut dan kecoa, dengan gesit dan lincah (kalo kata Umi Elvy Sukaesih : selincah Burung Merpati) Si Abang Ojek yang hingga saat ini tidak diketahui namanya, berhasil mengantarkan gue ke Mabes Polri di dekat Masjid Al Azhar, makasih Bang!

Lesson learned : Lain kali sebelum bayar ojek bisa kenalan dulu sama Abang Ojeknya, supaya enak nulis blognya J

Semua dokumen untungnya udah gue siapkan dengan teliti, seksama dan cermat. Tapi ibarat peribahasa sepandai-pandainya tupai meloncat pasti akan jatuh juga. Begitu juga dengan gue, walaupun gue dikenal secara luas dan tak terbantahkan lagi sebagai orang yang disiplin dan tekun, tetep aja ada yang missed, gue lupa foto copy paspor, oh no! Tapi untungnya gue bawa aslinya. Walhasil gue harus nyari tempat photo-copyan dulu. Buat bikin SKCK persyaratannya antara lain :

  1. Foto copy KTP
  2. Foro copy KK
  3. SKCK asli dari Polda
  4. Foto copy paspor
  5. Photo warna 4×6 3 lembar latar merah
  6. Foto copy akte udah itu aja kalo gak salah.
  7. Bayar Rp 30.000

Masuk ruang bikin SKCK, jangan lupa langsung ambil kartu antrian, duduk manis nunggu nama dipanggil. Gak usah terlalu manis duduknya, sewajarnya aja! Gak bakalan ada yang merhatiin juga. Mubazir gitu, hahaha.. Lalu setelah nama gue dipanggil, menuju loket lalu dikasih formulir untuk diisi lalu kumpulkan. Abis itu selesai deh, waktu itu gue nunggu sekitaran 3 jam baru SKCKnya jadi. Tips dari gue, penting nih kudu dicatet, sembari nunggu lo bisa makan-minum dulu, 3 jam itu lumayan loh, lo jangan Cuma bara chiki atau keripik. Itu mah 5 menit juga abis, jadi mendingan bawa cemilan kue tumpeng, kan lumayan tuh, cukuplah buat dimakan selama 3 jam. Atau kalo lo termasuk orang yang produktif lo bisa menyulam, mewarnai gambar atau membuat puisi!

Lesson learned : Pastikan sambil nunggu lo punya kesibukan. Lo bisa bawa monopoli dan main dengan sesame para penunggu disana, atau sedia power bank dan kuota yang cukup buat internetan atau bersimbiosis mutualisme dengan penunggu lain : nyari kutu!

Kalo gue, sambil nunggu gue ke Kantor BPS RI buat ambil paspor dinas di temen. Gue shalat di Masjid BPS dan ngobrol sama beberapa teman disana. Abis itu balik lagi ke Mabes ambil SKCK.

Setelah SKCK ditangan, waktu itu udah jam 2 siang lebih, Gue langsung stop taksi ke Kemenhumham. Setelah sebelumnya photo copy dan beli materai dulu. Nyampe sana, gue clingak clinguk, ko gak ada nomor antrian. Dan ternyata sudah tutup, tidak menerima antrian baru. Wuhaaa… terpaksa harus balik lagi besok!

Dengan kondisi kaki gerpor dan lapar melanda serta haus menerkam, gue pulang gontai. Kesel, seharusnya gue bisa lebih gesit lagi. Dengan bermodal kartu busway dari mertua tercinta, gue masuk shelter Trans-Jakarta. Agak kikuk sebenernya soalnya dulu, jaman gue masih kuliah Trans-Jakarta gak pake kartu-kartuan, tinggal bayar aja gitu. Gak lama menunggu, bis langsung datang. Masuk bis gue langsung duduk, kebetulan ada kursi kosong pas belakang supir. Pas lagi asyik duduk gue disamperin petugasnya. “Maaf Mas, ini tempat duduk wanita! Laki-laki dibelakang” What? Duh seketika gue jadi malu.. pantesan ko cewek-cewek semua. “Oh iya Mas, maaf saya gak tau!”

Langsung gue cabut ke belakang, dan ternyata dibelakang penuh. Gue liat dibelakang ada cewek-cewek juga. Wah gak adil nih masa cewek ada tempat duduk khusus which is cowok gak boleh duduk disitu. Tapi cewek dibolehin duduk di tempat yang seharusnya jatah cowok! Selamat berdiri Irwann, stay SETROONNGGG!!!

Lesson learned : Jangan sekali-kali (buat para Kaum Adam) duduk di slot kursi bagian depan. Itu wilayah jajahannya kaum Hawa. Buat para kaum Hawa, kalo slot depan masih ada yang kosong Mbok ya isi yg depan dulu, dari pada isi dibelakang (yang seharusnya jadi jatah laki-laki).

Gue putuskan untuk turun di Matraman, sebenernya masih bisa transit ke Kampung Melayu lalu ke Rambutan (supaya tinggal naik angkot ke rumah) tapi.. kaki gue udah gak kuat lagi berdiri lebih lama, pengen selonjoran! Rush-hour gini, hampir gak mungkin gue bisa duduk. Selalu penuh sesak, berjubel kaya tumpukan upil sehabis sakit pilek mau sembuh.

Di matraman gue melipir ke Indomaret beli cemilan. Oh my God, mata ague berbinar segar, semangat gue membuncah, tumpah ruah.. ada minuman favorite gue! Isotonik dengan extrak jeruk lemon yang menyegarkan dan roti keju yang lebut dan gurih. Langsung deh gue sabet tanpa piker panjang. Setelah ambil makanan dan minuman gue ke kasir.

“Berapa Mas?” tanya gue.

“15.000!” Jawab kasinya.

Sreett, gue ambil dompet terus gue kasih duit 100.000-an. Terus gue tunggu kembaliannya, ko lama ya.

“Maaf Mas, uangnya 5.000-an, masih kurang”

Gue liat, waduh eh iya.. “Eh maaf Mas!” Duh malu.. maluuu… kalo haus dan lapar emang bikin gak konsentrasi, hahaha..!
Phase #2 Legalisir di Kemenhumham.

Agak sebel dan guelueh sebenernya perihal telatnya gue nyampe Kemenhumham sehingga gue harus balik lagi, rugi sehari gue. So, sebaiknya kalo legalisir ke Kemenhumham harus pagi atau siang, jangan sore kaya gue. Setelah antri sebentar, karena gue dateng cukup awal. Setelah nyamperin loket 3 ternyata dokumen gue yaitu ijazah gue ada sedikit masalah. Gue diminta spesimen tanda tangan orang yang melegalisir atau ke notaris. Langsung gue ke kampus nemuin Bu Ernie Tri Astuti yang melegalisir ijazah gue, tapi beliau lagi di Bandung dan baru pulang besonya. Akhirnya gue ke notaris aja, dari pada harus nunggu lagi sampai besok.

Lesson learned : Buat lo yang mau legalisir ijazah dan dilegalisir oleh pejabat di Univesitas tersebut. Pastikan udah bawa specimen tanda tangan pejabat bersangkutan. Tapi kalo yang melegalisir adalah notaries, berarti aman lah ya, yang  penting notarisnya terdaftar di Kemenhumham.

Legalisir di Kemenhumham normanya selesai 3 hari, tapi bisa juga lebih lama tergantung seberapa banyak antrian. Untuk peak-season, dimana biasanya banyak mahasiswa yang mulai kuliah di luar negeri, bisa tambah lama. Bayarnya Rp. 25.000/dok sama jangan lupa siapkan map dan materai sebanyak dok yang mau dilegalisir!

 

Phase #3 Legalisir Kemenlu

Pagi-pagi gue udah nongol di Kemenhumham (lagi) buat ngambil dokumen yang gue legalisir 4 hari kerja yang lalu. Gue sengaja pagi-pagi ke sini supaya cukup waktu untuk dilegalisir di Kemenlu. Saran gue, pas legalisir di Kemenlu lo nyiapin map ya sama uang buat bayar per dok Rp. 10.000,-

Udah gitu aja, kegiatan gue dihari ini.

 

Phase #4 Apply Spain Visa

Kemarin sebelum ambil dokumen legalisir di Kemenlu, ada temen yang ngasih tau kalo ternyata stempel dari kemenhumham dan kemenlu juga harus di translate ke bahasa Spanyol sebelum disubmit ke Embassy. So penting banget buat lo sehari sebelumnya untuk email Bu Milagros, ngasih tau kalo besok pagi bakal minta tolong translate bagian belakang (stempel legalisir yang ada dibelakang). Supaya bisa stand-by besok dan kalian bisa submit hari itu juga.

Sekitaran jam 11.00 WIB gue nyampe Kemenlu buat ngambil dokumen. Setelah dapet, gue langsung photo stempelan yang mau diterjemahin lalu gue kirim lewat email & Whatsapp ke Bu Mila. Untungnya dia langsung sigap dan gak lama gue langsung dapet hasil terjemahannya. Abis itu gue langsung maen ke kantor teman gue buat numpang ngeprint (Thanks buat Xelin dan Sarah udah bolehin numpang ngeprint). Kelar diprint dan sedikit basa-basi (gak enak dong masa udah minta tolong langsung cabut, hehehe) gue langsung ke Kedubes Spanyol dan sampai jam 13.18 WIB.

Nyampe sana, kata saptamnya “Maaf Mas, udah tutup pendaftaran. Kalo mau daftar visa besok lagi aja sebelum jam 13.00”,

”Ya elaahhhh Pak..” jawab gue sambil majang muka melas dan kecapean, berharap saptamnya kasian, “… masa telat 18 menit aja gak boleh. Rumah saya jauh Pak, di Majene Sulawesi Barat. Saya Cuma dapat izin seminggu dari bos saya buat ngurus ini. Dan ini udah masuk minggu kedua, masa gak boleh pak? Boleh ya Pak!” rayu gue, ya namanya juga usaha, kali aja berhasil.

“Maaf Mas, gak bisa” jawab saptamnya.

“Saya udah pagi-pagi loh Pak, tadi saya berangkat jam 6 dari rumah keluarga saya di Karawang dan nyampe jam 11, kelo besok saya telat lagi kan sama aja!” teteepppp usahaaa, haha!

“Gak bisa Mas, kalo Masnya takut telat, cari aja penginapan disekitar sini” Duh susah banget nih saptam.

Sempet kepikiran sih takut telat lagi, atau gue nyari penginapan didaerah Sarinah? Ah pasti mahal, belom lagi nanti makan malamnya, sarapannya dan tetek bengek lainnya, extra-cost dong! Pulang aja deh, besok pagi-pagi banget gue datengnya!

 

Besoknya gue berangkat setengah 6, setengah jam lebih awal. Abis mau berangkat jam 5 adek gue, susah banget dibanguninya. Tapi Alhamdulillah nyampe di kedubes jam 08.45, gua masih punya waktu 15 menit buat beres-beres, nyiapin dokumen. Sebenernya di kedubes ini ada 2 tahap :

  1. Legalisir dokumen yang sebelumnya di translate ke bahasa Spanyol.
  2. Submit dikumen buat apply visa.

Tapi beruntungnya diriku dan diri-diri yang lainnya yang akan apply visa spanyol, legalisir dan apply visa bisa dilakukan bersamaan. Disana gue ketemu sama calon mahasiswa spanyol lainnya; Akmal dan Isye. Jadi ada temen ngobrol, gak melongo sendirian, huhu.. Selesai ngasihin dokumen, gue bayar Rp. 921.700 perak buat biaya bikin visanya. Sama legalisir Rp.475.000/dok, Woowww!!! Habis deh duit gue LLL

Untungya di seberang sana ada istri gue yang setia mengirimi gue duit disaat duit gue abis dan tentunya membelikan tiket pulang. Kalo enggak gue bisa jadi “Gelandangan Tampan” di Jakarta, masuk Koran, TV dan diwawancara di Hitam-Putih, hahaha.

Demikianlah cerita suka-cita gue bikin visa Spanyol. 4 hari kerja setelah gue submit, gue ditelepon kalo visa gue udah di authorized oleh Negara Spanyol dan bisa segera diambil. Hip-hip horeee, alhamdulillahirobilalamin J

Advertisements

One thought on “#47. Spain Visa Fighting!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s