#45. Mari Bicara Tentang Nikah

Hari ini (24/4) salah satu sahabat terdekat gue, sohib nongkrong tiap malam minggu, akhirnya menikah juga. Yeay, you did it..! Barokallahufikum Akh Mawar dan istri!

Wait, ko namanya Mawar?

Iya, biar lebih cute kami biasa memanggilnya Mawar. Mawar ini sebenarnya loh, bukan nama samaran kaya di acara reportase investigasi. Dia dipanggil Mawar karena nama lengkapnya Mawardi

Pernikahan dengan mas kawin seperangkat alat shalat dan 10 batang pohon kelapa ini cukup ramai, sesak pengunjung dan berkesan tentunya. Berkesan, selain karena mas kawinnya yang menurut gue cukup unik “10 Batang Pohon Kelapa”, yang juga berkesan adalah pas makan Gulai Daging Sapinya. Guys, tau enggak sih dagingnya tuh empuk banget, matengnya pas gak over-cooked. Kalo biasanya daging sapi di kondangan suka alot kaya ban luar mobil truk dikasih bumbu, secara dimasak seadanya. Tapi ini tuh beda, kerasa banget kalo masaknya gak asal.

Bumbunya juga pas, gak kurang, juga gak lebay kaya kelakuan gue, hehe.. FYI, gue selama disini biasanya kalo makan daging atau apalah gitu di tempat kondangan entah kenapa gue suka ngerasa kalo bumbunya itu kaya pake bumbu mie instan. Enggak tau sih apa beneran pake bumbu mie instan atau perkiraan gue yang salah, hehhe.. Tapi yang ini enggak, it was such a perfect thing buat gue, hehe.. Andaikan bisa dibungkus dan dibawa pulang, bisa bahagianya jiwa raga 7 hari 7 malam gue, hahaha..

Loh ko jadi ngalor-ngidul bahas Gulai Sapi, hehe..

Liat Mawardi menikah gue jadi pengen nikah lagi, eh! Maksudnya jadi inget pernikahan gue dulu. Pernikahan kilat yang hanya memakan waktu satu bulan mulai dari perkenalan (ta’aruf), lalu lamaran sampe ke pernikahan itu sendiri. Saking kilatnya gue sampe sempet khawatir masuk acara SILET loh. Digosipin menikah buru-buru karena udah hamil duluan, udah 3 bulan, karena pacaran gelap-gelapan.. Naudzubillahi min dzalik.

Jujur, pernikahan gue sama istri dulu sempet gak disetujui sama keluarga gue, terutama ibu. Duh.. jadi berasa Jupe dan Gaston, whahaha..

Kenapa gerangan ko bisa gak disetujui?

Tentunya bukan karena gue sama istri terlalu ideal untuk jadi suami-istri bak Dede Dahsyat dan Mpok Elly Sugigi! Loh mereka kan bukan suami-istri, hehe. Bukan, bukan itu.. apalagi pas tau calon istri gue adalah gadis cantik, pintar dan shalihah, beuhh.. ibu gue pasti setuju dong. Cuman masalahnya kata ibu gue, dalam suasana hening dia berkata :

“Wan, apa enggak bisa nikahnya nanti-nanti aja? Soalnya kalau Irwan nikah sekarang, Mimih belum ada duit buat resepsinya!”

Nyess.. terus terang jadi sedih. Sedih bukan karena gue terancam gagal nikah, tapi sedih karena udah bikin ibu gue sedih. Nah ibu gue sendiri sedih karena dia takut bikin gue sedih karena nikahnya ditunda. Akhirnya kami saling sedih-sedihan deh, hehe. Duh, njelimet ya! Gue juga jadi gak enak. Mata ibu gue berkaca-kaca dan mata gue bercermin-cermin. Gue jadi ngerasa di umur yang udah segede ini (bisa juga dibaca “se-tua ini”) masih aja nyusahin orang tua. Gue coba tahan biar gak nangis, masa cowok nangis. Hellaawww.. malu kali sama jenglot, eh jenggot! Tapi ngeliat ibu gue yang udah berlumuran air mata duluan, kalo bahasa Jermannya ‘reumbay ku cai mata’. Pertahanan gue jebol juga, jadilah kami isak-isakan berjamaah.

Menjelang detik-detik pernikahan, somehow gue ngerasa ko jadi ragu begini ya? Dulu pas awal-awal bisa dibilang gue menggebu-gebu karena bakalan nikah. Tapi menjelang hari-hari terakhir malah galau. Kaya gak yakin aja bakalan jadi suami seorang wanita. Pedahal kelakuan masih kekanak-kanakan, masih sering ngupil lalu dipeperin di tembok, guling-gulingan di pasir dan gelantungan di pohon jengkol.

Gue akhirnya cerita tentang perasaan yang lagi gue alamin ke beberapa teman yang udah nikah duluan. Mereka jawab kalo mereka juga ngalamin hal yang sama. Dia juga ngingetin kalo bisa jadi perasaan itu dateng dari godaan setan yang terkutuk-kupret! Secara setan kan emang gak seneng banget kalo liat orang lain mau ibadah. Apalagi ibadah yang satu ini, whaha..

Pernikahan gue adalah pernikahan yang sangat sederhana sekali, literally! Gak ada pelaminan, dekorasi mewah, musik dan bahkan hanya sekedar janur kuning. Kami hanya menyediakan ruang tamu yang lapang, lembaran karpet serta sebuah meja tempat kami melaksanakan akad. Dihadiri keluarga dan teman-teman terdekat, sungguh momen itu sangat terasa bahkan sampai sekarang. Lalu setelah akad kami makan bersama.

Teman-teman saya berangkat dari Jakarta jam 4 sore dan sampai jam 3 subuh di Madiun lanjut naik mobil satu jam baru sampe ke Ponorogo. Mereka istirahat sebentar, lalu jam 9 saya akad nikah. Setelah itu mereka istirahat di Masjid dan sorenya kembali ke Jakarta. Jazakallahu khairanil jaza atas doa dan kedatangan antum, maaf jamuannya ala kadarnya.

Selang beberapa lama setelah kami menikah, istri gue bilang kalo di kampungnya baru kami yang menikah tanpa menggunakan hiburan macam-macam dan tanpa adat-istiadat yang ribet bin njelimet dan tentunya mehong! Dan alhamdulillah, katanya sekarang udah banyak anak-anak muda yang menikah dengan sederhana tanpa terlalu dipusingkan (memberatkan) dengan adat istiadat. Pada dasarnya menikah dengan menggunakan adat istiadat (selama tidak mengandung kesyirikan) adalah hal yang mubah, sah-sah saja. Tapi maksud gue jangan sampai karena hal yang mubah itu justru kita gak nikah-nikah karena mikirin biaya adatnya yang besar. Pedahal disatu sisi bisa jadi pernikahan bagi kita pada saat itu hukumnya tidak lagi sunnah tapi wajib.

P.S : Buat temen gue yang tadi pagi chat (27/4), minta pertimbangan mau minjem duit ke Bank buat modal nikah. Semoga segera bisa meyakinkan kedua orang tua lo bahwa ‘bukanlah aib jika menikahkan anak kita dengan sederhana’. Atau semoga tanahnya segera laku supaya lo bisa segera menikah. Kalo bisa sih janganlah minjem2 ke Bank, minimalisir dari sekarang 🙂

Barokallahu lakuma wa baroka alaikuma, wajama’a baina kuma fii khair.

Wallahu’alam bish shawab.

[Featured Pict taken from muslimah.web.id]

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s