#40.Terkoyaknya Kemolekan Betis Ku *Ngawas SUSENAS

Beberapa hari belakangan ini lagi berseliweran postingan buku berjudul “123 Prestasi Indonesia Yang Mendunia” yang di-share teman-teman gue di BPS seluruh Indonesia. Fenomena ini dikarenakan ternyata diantara salah satu prestasi Indonesia di tingkat dunia adalah BPS tempet kerja gue masuk sebagai salah satu Instansi Statistik Terbaik di dunia. Gilaa… tiba-tiba aja gue berasa jadi Joey Alexander yang tanpa gembar-gembor Go International tapi ‘ujug-ujug’ masuk nominasi Grammy aja!

Bangga? Pastinya bangga, lebih bangga dari pada memakai sarung Mangga, karena ketika banyak pihak di dalam negeri yang meragukan (as if they could serve a better data!) kualitas data BPS tapi justru BPS dapat pengakuan dari luar negeri. Kali ini gue berasa jadi Pak Warsito Purwo Taruno, yang alat penemuan kankernya ‘dianggurin’ sama pemerintah Indonesia tapi mendapat sambutan antusias dan hangat dari luar negeri.

Lanjut ke masalah buku tadi, saking hebohnya isi buku tersebut, Pak Suryamin, Kepala BPS RI, yang kebetulan saat itu lagi ada di New York sempat berkomentar bangga atas capaian keluarga besar BPS. Tentunya prestasi ini seharusnya membuat kita makin samangat dalam bekerja, jangan justru sebaliknya membuat kita berubah seperti tembang lawasnya Ikke Nurjanah “Terlenaa ku terlennaaaa..!”

Nah, oleh karena itu supaya BPS semakin didepan, kalo bisa sih didepannya Yamaha. Kamis (10/3) kemarin gue sama Pak Hanasir, pencacah SUSENAS, pergi ke Dusun Pamenggalan, salah satu dusun paling heboh di Kabupaten gue. Kenapa heboh? Jadi kalo lo kesana, bukan cuma keringat lo yang heboh bercucuran, tenaga lo juga heboh terkuras, perut lo bakal heboh kelaperan dan bisa jadi betis atau dengkul lo bakal heboh luka-luka karena lo heboh jatuh dari motor berkali-kali. Dan juga lo bakan berpikir dengan hebohnya, Ko ada ya orang yang mau tinggal di tempat kaya gini? Jauh dari pusat kehebohan!

Hal itu pun gue alamin pas ke Dusun Pamenggalan barusan. Ceritanya dalam rangka pengawasan SUSENAS 2016 gue kesana. Dusun ini memang cukup legendaris dengan kesulitannya. Dengan berbekal pengalaman naik ke Dusun Popenga dimana kalo lo naik ojek bolak balik ke Popenga bisa sampe hampir satu juta (terakhir gue abis 800ribu) dan ke Dusun Tembo dimana gue kudu jalan kaki 6 jam. Makanya gue cukup optimis mampu menggoyang Dusun Pamenggalan.

Pak Hanasir, yang udah berpengalaman pergi kesana, nyaranin supaya gue pakai motor bebek. Tapi karena gak ada motor bebek yang bisa gue pinjem maka gue pakai motor mega Pro, motor dinas yang biasa gue pakai ke kantor.

Pagi-pagi gue langsung cuss ke rumah Pak Hanasir tapi sebelumnya gue belok dulu ke bengkel buat ganti oli dan servis, just in case takut itu motor ngadat, soalnya agak kurang smooth nih motor jalannya. Abis minum teh dirumah Pak Hanasir kita cabut ke Pamenggalan naik motor gue lewat Dusun Tinggas, yang terletak di belakang kantor Kecamatan Sendana. Setengah jam pertama lancar jaya, gak ada hambatan yang berarti. Walaupun jalannya gak bagus, berkerikil tajam, benjol sana sini alias gak rata tapi itu tidak berarti karena kerikil-kerikil kehidupan gue jauh lebih menyakitkan dari pada kerikil-kerikil jalanan itu, wkwk..

“Mas.. lihat itu gunung? Nah Dusun Pamenggalan itu dibaliknya!” Kata Pak Hanasir sambil nunjuk gunung. “Wah lumayan ya Pak” jawab gue, gue sih berharap ini bukan PHP. Pengalaman ke Dusun Tembo, penduduk sekitar kalo ditanya dimana Dusun Tembo? Di balik gunung! Terus udah nyampe dibalik gunung ternyata masih dibalik gunung lagi dan lagi.

Semakin jauh jalan semakin berliku dan curam, berbatu besar. Sayangnya gue gak sempet photo, gimana mau photo sepanjang jalan gue terlalu sibuk konsentrasi supaya gak masuk jurang. Beberapa kali didepan gue menjulang jalan setapak berbatu besar kanan tebing dan kiri jurang. Bikin gue jiper duluan. Dah gak keitung gue mensugesti diri, “Ayo Irwan.. kamu pasti bisa!!!” plus komat-kamit berdo’a “Ya Alloh semoga kalo ada apa-apa saya syahid, aamiinn..!”

Beberapa tanjakan curan berhasil gue lalui dengan susah payah tapi tetap tampan tentunya dan dibantu dorongan maut pak Hanasir dari belakang. Sampai pada suatu tanjakkan.. “Mas.. saya dulu pernah jatuh disini..!” kata Pak Hanasir, duh Pak Hanasir bikin gue makin down, gue coba gas dan… viollaaa.. “Gubrak..!!!” gue pun jatuh setelah sempat ngegas-poll+gigi satu tapi gak kuat. Kami pun istirahat sebentar, sambil ngecek betis gue yang kayanya sakit. Pas gue liat ternyata betis dan dengkul gue berdarah. Gue takut geger otak aja, soalnya otak gue kan di dengkul, wkwk..

Ketika mau melanjutkan perjalanan dan gue udah nangkring diatas motor. Motornya yang gue gas-poll lagi tapi ko gak maju-maju ya? ngendon aja disitu, mager! Gue coba gigi satu tetap aja gak gerak, gigi dua apalagi, gigi tiga atau empat makin adem ayem aja. Gue yang gak ngerti dunia perbengkelan dan begitu juga dengan Pak Hanasir, cuma bisa ngotak-ngatik apa-apa yang kayanya berhubungan, tapi gak guna. Motornya masih tetap gak bergerak! Kecapean, kita pun ngaso lagi. “Dulu saya pas jatuh disini Mas, tiba-tiba ujan. Dan kalo ujan motor gak bisa lewat, licin jalannya. Terpaksa saya bermalam dijalan, lalu baru pulang besoknya”. Pedahal ini kan ditengah hutan, kalo gue mah gue tinggal kali ya motornya dari pada jadi menu dinnernya macan. “Masih jauh Pak?” Tanya gue.. “Masih jauh ini.. belum setengahnya, didepan masih banyak tanjakan yang lebih susah lagi…” jawab Pak Hanasir “…mending kita balik lagi aja”.

Akhirnya kita putar balik, memperbaiki motor dibawah dan menjadwal kembali ke Pamenggalan. Akhirnya gue belom kesampen ke Dusun Pamenggalan. “Lain kali kita coba lewat Dusun Limboro, lebih jauh soalnya dia memutar tapi tidak terjal” kata Pak Hanasir. (Bersambung.. insyaAlloh)

Advertisements

2 thoughts on “#40.Terkoyaknya Kemolekan Betis Ku *Ngawas SUSENAS

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s