#7 Peringatan Dari Allah (Lagi..!)

“Selamat Tinggal Sahabat-sahabat ku” Ilustrasi

Malam ini, setelah seharian pusing bin pening kaya tai kucing kering terinjak kambing kriting karena Survei Subsektor yang udah mencapai Garis Kematian (Dead-Line!), rencananya malam ini gue pengen ‘Me Time’. Menghabiskan malam sendirian sedangkan istri dan anak-anak udah pada  gogoleran diatas kasur empuk nan mahal itu #Pamer. Dengan santai menjuntai di lantai sambil melototin acara Trans TV yang dari pagi sampe malam isinya Raffi & Nagita teruusss.. #HampiMabokGue tiab-tiba :

‘Blink!!!’

Ada pesan di fb gue dari temen gue yang pinter (abis rangkin 1 mulu..) namanya Atik :

“Wan.. udah denger Oman meninggal? teman SD kita”

Glek, muka gue kaya menciut! menerawang pada sosok Oman alias Abdur Rahman Maulidin. Temen kelas jaman SD gue yang paling muda. Jaman dulu pas SD sih, nih anak emang agak nyebelin. Mungkin karena bapaknya Ustadz dan kita2 pada ngaji ke bapaknya jadi dia rada “Bossy” gitu. Tapi itu dulu pas jaman SD, sekarang terakhir ketemu dia ramah banget, mungkin karena dia udah punya anak.

“Innalillahi.. belom, Kapan? Kenapa? Ya Alloh ya Rob, semoga Alloh menerima amalnya dan mengampuni..”

Sumpah sediihhh banget denger Oman udah meninggal. Perasaan baru kemarin kita sama-sama wisuda SD (Gilee.. SD aja wisuda!). Perasaan baru kemarin kita ketemu (pas gue pulang kampung) terus ngobrol kecil. Tapi sekarang dia udah gak ada. Selamat jalan teman..

“Terus Royati, Kenal Eroy kan? Dia juga udah meninggal karena Asma, gak tertolong pas dibawa ke RS”

Lanjut Atik lagi.

Jegeerrr!!! serasa aja geledek. Temen SD gue meninggal lagi. Ya Alloh ampuni dosa kedua teman ku dan ampuni dosa-dosanya. Tempatkanlah mereka di tempat yang terbaik. Aamiinn..

Guyrls, lagi, peringatan buat gue dan untuk kita semua dari Alloh bahwasanya umur kita sampai kapan gak ada yang tahu. Mungkin tahun depan, masih lama, besok atau sebentar lagi, kita gak tahu? Kita yakin kematian pasti akan datang, tapi kita gak mempersiapkannya dengan baik.

Ya Alloh berilah kekuatan dan kemudahan bagi hamba dan kami semua untuk semakin taat, semakin khusyu dalam shalat-shalat kami, semakin ikhlas dalam amal kami, semakin berbakti, sopan dan ramah serta adil bagi semua orang. Agar kalau saat itu tiba kami berada pada kondisi yang paling siap dalam menghadapinya..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s