#3 Off Road Men! Pengawasan SUSENAS ke atas Gunung!

Nyang ‘ni beneran nih, gue capture pake Kamera Hp gue!
Gak ngerti deh gw apa yang dipikirin sama orang-orang yang tinggal disini. Kira-kira apa alasannya sampe-sampe mereka bertahan buat tetep tinggal disini. Daerah remote yang kalo kata Justin Bieber sih “Some random area”. Bayangin aja dari jalan utama gw kudu naek motor sekitar 1/2 jam terus jalan kaki sekitar 3 jam menanjak lagi, GEM to the POR, GEMPOR!

Oia, ceritanya gw baru aja nyampe di Dusun Ratte Padang, sebuah dusun ‘di atas awan’ di Desa Awo. Agak nekat memang, sbg orang yang baru pertama kali dateng kesini gw berusaha naek motor. Dengan kondisi jalan yang enggak banget, banyak batu besar dan ancur terkikis hujan jadi sulit dijalani sesulit kehidupan gw selama ini #Hiks ditambah berapa ruas berupa tanah merah yang berlumpur sukses menenggelamkan kaki gw tentu sama jempol-jempolnya, nyeblok!

FYI, kedatangan gw kesini buat ngawas Survei Sosial Ekonomi Nasional (SUSENAS) bareng pencacahnya, Pak Hanasir. Sesampainya kita disana kita langsung kasak kusuk nyari rumah Kepala Dusun (Kadus). Soalnya didaerah pedesaan kaya gini peran Kadus tuh penting banget.

Sesampenya di rumah kepala dusun, kita ngobrol sekaligus nyampein niat kita mau ngedata SUSENAS. Namun ternyata kedatengan kita di rumah Pak Kadus telah terendus oleh warga sekitar. Dalam sekejap warga pada ngerubung kaya ibu-ibu ketemu Dude Harlino. Woowww mantep juga sistem informasinya, gw curiga mereka pada gabung di Group BB “Ratte Padang Community”

Mereka pun mulai Kepo, “Dari mana Pak? ada pendataan apa? Ini buat bantuan ya? Bagi-bagi raskin ya? BLT ya?!” Arghh.. kenapa ya masyarakat disini mungkin umumnya di Indonesia ketika ada pendataan selalu aja kaya gitu. Seolah sekaya apapun mereka kalau tahu ada pendataan -pendataan apa itu- mereka bakalan ngaku miskin supaya dapet bantuan, hadeehhh!

Pengen rasanya liat masyarakat yang walaupun miskin tapi dia yang malu untuk mengemis dan si kaya yang karena kekayaannya dia malu untuk tidak memberi seperti masyarakat pas zaman Khalifah Umar bin Abdul Aziz.

Emang sih kemiskinan di Indonesia khususnya di daerah sini emang masih tinggi, tapi kalo aja masyarakatnya bermental kaya mereka tentu lebih memilih bekerja dari pada mengharapkan bantuan orang lain. Mereka bakalan pilih gali sumur dari pada nunggu ujan turun!

Oke balik lagi, orang-orang ceritanya udah pada ngumpul disini. Setelah dijelasin untuk apa pendataan ini, pak Hanasir lagsung ngedata mereka. Secara di puncak gunung jumlah keluarga disini palingan sekucrit, gak sebanyak di kota.

Kelar ngedata, tuh orang-orang gak lagi ngerubung, sebagian ada yg pulang. Gak lama obrolan pun pecah juga, tentunya pake bahasa mandar. Gak banyak yg bisa gw tangkep tapi gw tahu kalo mereka lagi ngomongin banyak hal dari mulai dari harga bikin SIM yang mahal sampai Politik Update. Sepanjang obrolan gw gak berani nimbrung, takut gak nyambung. Ketika yg lain lagi pada asyik ngobrol gw sibuk sendiri ngeliatin gambar caleg yang ada dirumah Pak Kadus. Aje gilee.. ini kepala dusun koleksi poster caleg apa? Kayanya lengkap nih koleksi gambar calegnya bahkan ada yg segede gaban bercokol di kamar tamu.

Gw ngerasa ko lama-lama itu gambar caleg2 itu pada ngetawain gw terus cas cis cus ngomongin gw. “Eh Sob, kasian ya Si Irwan, yang laen pada asyik ngobrol dia dari tadi bengooonnggg aja kaya Ayam Kesambet!” umpat gambar si caleg dari Partai Manis-Manja yang didepan gw, temen sebelahnya dari Partai Dekil-Kumel ngejawab “Hahhaaaa… iya bener dari tadi diem aja smbil ngeliatin kita”. Kurang ajar tuh gambar caleg bukannya ngajakin gw ngobrol malah pada ngetawain gw. Gw sumpahin pada gak kepilih lo pada, abisnya mendzalimi orang sekeren gw!

“Kalo pak Irwan ini dari Jawa, makanya dia gk ngerti bahasa Mandar” kata Pak Hanasir memperkenalkn gw. “Oh pantesan dari tadi diem aja!” kata Pak Kadus, “Iya pak saya gak terlalu ngerti palingan sedikit” jawb gw kecut!

Gw pikir setelah mereka tahu klo gw bukan orang mandar mereka bakalan ngobrol pake bahasa indonesia tapi gak lama mereka lanjut ngobrol pake bahasa mandar lagi dan gambar caleg itu menertawakan gw lagi!

Namun, kesabaran selalu berbuah manis, akhirnya perbincangan berakhir juga, Hip-hip HORREE!!!

Gw segera meninggalkan forum paling membosankan se-dusun Ratte Padang. Setelah ngabisin teh manis yang dibuatin tuan rumah gw sama pak hanasir pamitan pulang.

Kebosanan kini berubah jadi ketegangan. Jalan menanjak yang pas berangkat sempat bikin gw mundur lagi kebelakang dan macet, kini sukses bikin motor gw gak terkendali bahkan nyaris bikin gw nyemplung jurang. Beberapa ruas jalan yang tadinya berlumpur sekarang sedikit bersahabat karena mulai mengering walaupun pada beberapa bagian tetap aja menyebalkan!

Badai memang pasti berlalu. Gak nyangka perjalanan pulang kayanya lebih cepet dari pada berangkatnya. Akhirnya kita sampe jalan raya juga, Alhamdulillah.

Sampe rumah paha, betis sama tangan berasa berotot, kayanya kalo panco sama Ade Rai atau Aiswarya Rai gw bakalan menang, hehee. Tapi lepas dari itu semua gw rasa gw harus secepatnya ngambil kursus bahasa mandar sesegera mungkin.

[Masih Another Late Post, maklum masih banyak stok! hhehh]
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s