#12. Beasiswa : Pentingnya Persiapan Bahasa!

Gaess.. wellcome to my another post. Lama banget sebenrnya gak ngepost, maklum sibuk 🙂 sebenernya ini pertama kali gue posting di wordpress, sebab blog gue yg blogspot lupa nama email dan passportnya, hihhii.. So, 11 postingan sebelumnya itu adalah hasil migrasi dari blogspot.

Kali ini gue mau sharing tentang kisah perjuangan gue buat dapetin beasiswa ke luar negeri. Selain buat dokumentasi pribadi, mudah-mudahan cerita ini ada manfaatnya buat kalian yang baca. Senggaknya mudah-mudahan abis baca ini kalian gak perlu lagi ngelakuin kesalahan-kesalahan yang gue lakuin. Berhubung cerintanya bakalan panjang banget, so ceritanya gue bagi jadi beberapa postingan. So yang sabar ya bacanya.

Ceritanya dimulai pada awal tahun 2014 dimana gue mulai melakukan persiapan serius dalam mengejar beasiswa. Kenapa 2014? Kenapa gak dari dulu? Soalnya di 2014 gue genap 3 tahun kerja di BPS Kabupaten Majene and FYI dikantor gue, HARAM hukumnya kuliah S2 dengan status tugas belajar kalo belum 4 tahun kerja. So menyongsong tahun ke-4 gue kerja di BPS, gue mulai melakukan persiapa-persiapan dalam rangka mengejar Beasiswa. Harapannya sih pas di tahun ke-4 gue udah dapet beasiswa terus tinggal cap cus berangkat deh. Atau seandainya gak dapet kan bisa buat pelajaran di tahun-tahun berikutnya supaya makin mantep. Soalnya setahu gue gak emang gampang buat dapetin beasiswa apalagi buat lulusan ber-IPK pas-pasan kaya gue. Dari berbagai blog yang pernah gue baca banyak para pemburu beasiswa baru dapet beasiswa setelah nyoba 8 kali, ada yang 11 bahkan lebih dalam beberapa tahun. Wuhuuu..!

Hal pertama yang gue lakuin adalah ngumpulin informasi tentang berbagai macam beasiswa yg ada dimuka bumi ini, asiikkk! Beasiswa yang ada gue ubek-ubek satu-satu kaya beasiswa Erasmus Mundus, AAS, Fulbright Prestasi, LPDP, Stuned dll selain itu gue juga nyari-nyari informasi tentang universitas impian gue. Nah dari sini gue jadi tahu kalo tiap beasiswa ternyata punya kriteria masing-masing, syarat-syarat tertentu bahkan target tertentu loh. Gue pikir beasiswa itu cuman buat orang super duper pinter doang tapi ternyata enggak semua. Ternyata ada juga beasiswa yg menekankan pada jiwa kepemimpinan. aktivitas sosial, attitute dan kepribadian, Ahaa, kayanya kalo attitude dan kepribadian poin gue banget deh, wahahaa..! Jadi teliti lagi beasiswa yang kira-kira cocok dengan karakter lo, asiikkk!

Sembari kasak kusuk di Google nyari info beasiswa dan universitas, gue juga mulai les bahasa Inggris. Gue sadar kalo bahasa Inggris gue masuh belepotan kaya ingus bocah SD, makannya harus gue permak dulu biar bagusan dikit. Alhamdulillah di Majene walaupun kotanya mungil tapi ada tempat persiapan TOEFL/IELTS namanya Majene Institute alias MI (baca Em-Ay, hehhee). Di MI kebetulan yang ngajar itu bule dari Amerika ada 2 orang yaitu John and Jeremy. Gue les bareng temen kantor yaitu Mas Ardi dan Jufri serta ada lagi satu Lurah Labuang Andi Fikri. Selama hampir 9 bulan gue ikut les, itu pun belang bentong, kadang masuk tp seringnya enggak soalnya sering bolak-balik ke Ibu Kota Propinsi Mamuju buat kerja. Dan pas dapet skor prediksi 530 buat TOEFL PBT, gue coba jajal tes IETLS. Alhamdulillah gue dapet overall score 6.0!

Gaes IELTS cuma 6.0 itu sebenernya modal yang pas-pasan banget, ibarat pake baju kaya pake baju ketat, gak bisa gerak bebas, lincah dan enerjik. Dengan IELTS 6.0 gue gak leluasa pilih-pilih beasiswa atau universitas dengan bahagia dan ceria, ada universitas bagus dan jurusannya gegap gempita tapi doi minta IELTS 6,5. Walhasil gue harus menelan pil kekecewaan, getir dan perihnya kehidupan. Beberapa beasiswa dan universitas harus gue kandangin dulu karena gue gak level sama IELTSnya, ketinggan Bow! Jadi bukan gue yang gak level tapi score IELTS gue yg gak nyampe, Hiks. So penting banget buat lo punya TOEFL minimal 550 atau IELTS 6.5!

Lanjut di post berikutnya yaw Gaess 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s